Friday, 6 May 2016





Banyak yang menganggap anak yang bertubuh gemuk cenderung lebih sehat ketimbang anak dengan bobot yang biasa saja. Padahal anak yang gemuk dan cenderung obesitas menyimpan risiko kesehatan yang perlu diperhatikan.

"Salah persepsi itu. Orang-orang tua kita dulu berpikir bayi yang gendut dan suka makan adalah sehat padahal konteksnya jelas salah," kata Ir Doddy Izwardy, Direktur Gizi Masyarakat, Ditjen Kesehatan Masyarakat, Kemenkes dalam sosialisasi pedoman gizi seimbang untuk pendidik dan institusi pendidikan di Sahati Hotel, Ragunan, Jakarta, Rabu (4/5/2016).

Apabila dibiarkan, kelebihan berat badan anak yang tidak terkontrol dapat menyebabkan anak mengalami obesitas. Nah, saat dewasa hal ini akan meningkatkan potensi anak mengidap berbagai penyakit.

"Kita sudah tahu jika gizi seimbang itu 60 persen adalah buah dan sayuran. Anak-anak yang mengalami obesitas itu kurang mengonsumsinya sehingga gizinya kurang," lanjut Doddy. 

Selain itu, Menteri Kesehatan RI, Profesor Dr dr Nila Moeloek, SpM(K), beberapa waktu lalu juga menyayangkan masyarakat menganggap anak gemuk itu lucu dan menggemaskan. Padahal kegemukan pada anak memiliki risiko diabetes.

Diabetes tipe 1 dan diabetes tipe 2 bisa dialami oleh anak-anak. Apalagi jumlah pasien diabetes tiap tahunnya meningkat.

"Sekarang diabetes tipe 1 pada anak-anak tinggi. Jangan menyangka diabetes itu hanya pada orang tua," kata Menkes Nila.

Anak gemuk atau bahkan sampai obesitas bisa karena dua hal. Pertama adalah saat ibu mengandung  tak mengontrol konsumsi makanan sehingga gula darahnya naik drastis dan memengaruhi perkembangan janin. Kedua, saat sudah lahir anak dipaksa untuk banyak makan melebihi porsi wajar sehingga berat badannya juga bertambah.

Yang paling disarankan, anak memiliki berat badan yang normal. Untuk itu pastikan anak mendapat asupan yang memiliki nilai gizi seimbang. Selain itu pastikan pula anak melakukan olah fisik agar tidak terbiasa dengan gaya hidup sedentary yang pada akhirnya juga bisa mengundang datangnya aneka penyakit.

Sebelum terlambat dan penyakit kronis menyerang di usia muda, sebaiknya biasakan anak melakukan gaya hidup sehat, konsumsi makanan sehat, dan lakukan medical chek up secara rutin.

Laboratorium Global (GOLAB)
Jl. A. Yani Km 6.6 No. 55
Kertak Hanyar Kab. Banjar KalSel
Telp: 0511-6743187

#pemeriksaanlaboratoriumbanjarmasin
#pemeriksaanlabbanjarmasin 
#ceklabbanjarmasin 
#ceklaboratoriumbanjarmasin
#cekupbanjarmasin
#cekkesehatanbanjarmasin
#medicalchekupbanjarmasin
#Klinikglobal
#klinikglobalbanjarmasin
#klinikbpjs
#faskesbpjs
#klinikkemoterapikalimantan


0 komentar:

Popular Posts

Kunjungi Web Official GOLAB